“aku” di dekatmu

Standard

Assalamu’alaikum 🙂

“Sering- seringlah mengingat sesuatu yang melenyapkan semua kenikmatan, yakni kematian.”
(HR At-Tirmidzi no.2307, An-Nasa’i no. 1824, Ibnu Majah no. 4258)

Kenapa harus mengingat kematian?

Yap, karena dengan datangnya kematian, kenikmatan-kenikmatan dunia akan lenyap. Misal nih, tidur di kasur yang empuk, bakal diganti sama tanah yang keras dan dingin. Selimut tebel yang lembut, bakal diganti sama kain kafan. Rumah yang luas, bakal diganti sama sepetak tanah seukuran tubuh kita. Banyak lagi kenikmatan yang hilang jika “dia” datang. Waktu kedatangannya pun mutlak, tidak dapat dipercepat atau diperlambat. Dateng ke si kaya dan si miskin tanpa pandang harta, tahta dan rupa. Dan dia dekat, sangat dekat dengan kita.

kullu nafs

Oleh karena datangnya mutlak, kita harus siap-siap kan?
Persiapan yang baik2. Soalnya kalo udah kejadian, waktu ga bakal balik lagi. Pastinya nyesel kayak di ayat ini

almuminun99100

So, yuk banyak2in inget mati. Agar kita selamat, nggak nyesel saat moment itu tiba. Selain itu, dengan kita sering dzikrul maut, kita juga akan dikaruniai 3 perkara yang akan membaikkan kita, yaitu:
– Menyegerakan taubat
– Diberi qana’ah dalam hatinya
– Semakin semangat dalam beribadah kepadaNya
Ada satu cerita dari seseorang, sebut saja Annas.
Pada suatu waktu, Annas ngerasa aneh sama tubuhnya. Dia sering ngerasa tubuhnya gemetar ga berhenti2. Sejenis kebas gitu. Dia coba tanya tante google. Kesimpulannya, dia ngerasa kalo itu adalah salah satu tanda penyakit diabetes. Spekulasi-spekulasi negative pun dia pikirin. Dari cangkok pankreas, suntik insulin sampai kematian. Dia pergi konsultasi ke dokter, jawaban dokter kurang memuaskan. Sampe obatnya habis pun sakitnya tetep awet. Akhirnya dia iseng tanya tante google lagi. Dia nyari ciri-ciri orang yang akan meninggal. Wallahu a’lam tentang ciri-ciri itu. Tapi namanya dia terkena penyakit prasangka, setiap poin dari ciri-ciri itu seolah-olah dia rasain. Dia selalu waswas kalo sewaktu-waktu kematian dateng. Dia belum siap. Amal ibadahnya masih keteteran, ga ada amalan andalan, masih suka maksiyat, dll. Dia nyoba minta petunjuk pada Allah lewat Al-Qur’an, jari telunjuknya nunjuk QS Al An’am : 162 >

alanam162

Yap. Sejak saat itu dia sadar. Bahwa semua yang dia lakuin tu buat Dia, Allah. Dan kalaupun firasat kalo kematian udah deket itu bener, pastinya dia akan balik ke Dia Yang Maha Penyayang. Mulai saat itu dia mulai mikir. Buat apa lari kesana kemari su’udzon berprasangka yang enggak-enggak. Lebih baik siap-siap baikin diri selagi waktu masih ada. So, Annas mesti berusaha buat ngelakuin semua ibadah di awal waktu. Adzan berkumandang, ia segera shalat. Ada rezeki lebih, ia segera shadaqah, dll.
Allah Maha Berkehendak atas segala sesuatu, termasuk penyakit al-wahn (cinta dunia dan takut mati) yang dialami Annas tadi. Mungkin Dia ingin ngingetin salah satu hambaNya kalo kematian itu bisa dateng kapan aja. Tanpa permisi. Dia akan datang dalam kondisi apapun, siap atau pun tidak siap. Allah ngingetin langsung. MasyaaAllah kereen. Allah Maha Baik 🙂

death

Ada pepatah > “Carilah kehidupan duniamu seperti engkau akan hidup selama-lamanya dan carilah kehidupan akhiratmu seperti engkau akan mati besok”. Sebenernya pepatah ini terlalu longgar hhe
Jangan kan besok, akhir hari ini pun kita nggak tau masih bisa bernafas apa nggak. Jangankan akhir hari, sejam semenit sedetik di depan kita pun kita juga nggak tau bakal gimana. Oleh karena itulah, kita dianjurkan untuk bersegera melakukan sesuatu jika itu adalah suatu kebaikan. Misal, shalat di awal waktu. Berat kah? Coba dulu deh sekali dua kali, sapa tau ketagihan 😉
Beberapa hari yang lalu, ada poster dari ngalaMDC yang masyaaAllah keren 😀
Bahwa “Dunia hanyalah Permainan”. Ya, dunia hanya sebatas itu. Kita di dunia cuma sementara, seperti singgah di suatu tempat untuk kembali pulang. Tapi bodohnya kita, kadang kita “terlena” sama permainan ini. Kita terlalu asyik main sampai lupa waktu pulang semakin dekat. Dan ketika waktunya datang, kita belum siap. Seperti inikah kita?

permainan

Kadang permainan dunia macem apa sih yang bikin kita lalai?
Online terus sampe lalai buat shalat & ibadah lainnya, terlalu fokus sama pekerjaan sampe lupa buat menuntut ilmu, dll. Termasuk juga ni, terlalu pusing mikirin yang namanya jodoh –kayak kita2 hehe
Coba liat deh gambar ini. Rasanya kayak ditampar keras-keras.

jodoh

Banyak di antara kita yang riweuh banget masalah ini –termasuk aku. Padahal dua2nya udah ada Yang Ngatur. The Best Designer ever. Dua2nya waktunya udah ditentuin yang pas kapan. Tapi bedanya, kalo ajal kita dateng dan kita belum siap, rugilah kita. Apalagi kalo bekal buat perjalanan panjangnya belum disiapin baik2. Padahal dia adalah sesuatu yang paling dekat dengan kita. Astaghfirullah 😥
Sedangkan kalo jodoh dateng tapi kita belum siap, kita masih bisa belajar kan?. Atau mungkin kalo jodoh nggak dateng2, kita bisa husnudzon sama Dia. Mungkin waktunya belum tepat, mungkin kurang ikhtiar, atau mungkin waktu ketemunya bukan di dunia tapi di syurgaNya. Karena jodoh itu ditemukan bukan dicari. Karena nggak ada istilah tholabuz zauj. Seperti dalam hilyatul auliya’ disebutkan untuk menikahkan seorang gadis jika sudah bertemu jodohnya 🙂
yap. Percaya aja yuk sama Dia. Dia Maha Tahu yang baik yang mana. Dia yang lebih ngerti kita dari pada kita sendiri. Ya semoga aja jodoh kita adalah orang yang tepat yang dateng di waktu yang tepat yang bisa nggandeng tangan kita buat balik lagi ke Jannah aamiin Ya Rabbal ‘aalamiin 🙂
Jadi, jangan sampe kita terlalu terlena sama dunia yak. Nggak selamanya kita hidup di dunia. Kalo pun mikir, cukup sewajarnya ajah. Karena jika “dia” udah dateng, dunia kita bakal terputus, ga berarti apa-apa. Kecuali 3 perkara:
– Ilmu yang bermanfaat
– Shadaqah jariyah
– Anak shaleh yang mendoakan orangtuanya

Apakah ilmu kita udah manfaat buat yang lain?
Apakah shadaqah kita udah ikhlas?
Apa kita udah punya anak shaleh yang bakal doain kita? nikah aja belon kan hhe
So, yuk banyak2in dzikrul maut. Karena dia selalu bilang, “aku di dekatmu loh!”
Sama-sama baikin diri ya. Yuk ayuuuk cari bekal yang banyaak. Saling fastabiqul khoirot ya, yang beramal secepat dan sesegara mungkin. Saling ngingetin kalo temennya kebablasan. Bismillaah..
Moga kita tergolong hambaNya yang kembali dalam keadaan syahid dan husnul khatimah aamiin 🙂

Oiya ada tausiyah yang bagus juga dari Ust Syafiq Riza Basalamah tentang maut. Bahwa semua  pada “Akhirnya Juga Sama”.
Trus ada juga video dari WANTProductionTV tentang “Memaknai Kematian” yang bikin nangis. Monggo ditonton 😀

Makasih banget ya udah baca. Moga bisa manfaat.
Maaf ya kalo ada salah dalam nyampein, itu murni salah saya. Jangan sangkutin Allah & RasulNya jika saya salah. And the last..

bekal

Wassalamu’alaikum 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s