Sudah CERDAS kah kita? :(

Standard

Assalamu’alaikum!! 🙂

Looong time no see dear(s) 😦
Maaf lagi sibuk TA. Doain siding ane lantjar-sukses-gampil yak aamiin~~
Sebelum kite2 ngobrolin yang agak berat, yuk istighfar dulu. Astaghfirullahal ‘adzim..
Lurusin niat buat berbagi ilmu. Dari ane buat ente, dari ente buat ane & lainnya (manggaa buat kritik sarannya yaa) 🙂
Bismillah..
Dulu guru Matematika SMP ane, Pak Hendro, mesti ngasih tausiyah sembari ngajar. Dari cerita bulan yang pernah terbelah sampe cerita2 non-fiktif menginspirasi lainnya. Salah satunya, beliau mesti tanya,”Siapakah orang yang paling cerdas?”
Dan jawaban kita macem-macem –namanya juga anak SMP ingusan. Jadi maklumin hehe 😀
Jawaban kita, “Yang mesti ranking 1 di kelas?”. Ada yang lain,”Yang punya trophy berderet2 di laci rumahnya?”. Ada juga yang nyeletuk,”Yang gelarnya panjang buanget?”
Pak Hendro dengan senyum bijaknya menggeleng. Kita jadi super penasaran. Kemudian beliau jawab,”Orang yang paling cerdas adalah dia yang senantiasa mempersiapkan bekal untuk kehidupan di akhiratnya”. Kami yang pertama denger jawaban itu cuma bengong. Kita masih belum bisa mikir sampe sana. Ilmu kita masih cetek. Sedang beliau udah banyak banget ngelewatin masa manis pahitnya dunia. Pertanyaan itu diulang-ulang terus sampe kita terkadang bosen –astaghfirullah..
Tapi sekarang kami sadar. Pak Hendro punya tujuan baik ngulang2 pertanyaan itu. Supaya kita inget kalo dunia tu sebenernya cuma sementara. Cuma singgah buat balik lagi ke tempat asal kita, Jannah aamiin. Dan buat balik kesana pun gak gampil. Semua tergantung kehidupan kita di dunia seperti apa. Jika kita di dunia tetep baik, insyaAllah dengan ridloNya kita bakal balik lagi ke Jannah. Namun jika kita lalai, entah kita bakal dimana –na’udzubillah.. 😥

Yuk diulang, siapakah orang yang paling cerdas?
Adalah dia yang mempersiapkan bekal untuk kehidupan akhiratnya. Sebenernya ini adalah pertanyaan dari sahabat Abdullah bin Umar kepada Rasulullah,”Mukmin manakah yang paling cerdas ?”. Kemudian Rasulullah menjawab,
ingat mati
Intinya sama kan? yang tadi itu bahasa sederhana dari Pak Hendro untuk anak SMP yang masih cetek cara berpikirnya. Dan Alhamdulillah nyambung 😀

Apakah kita termasuk orang yang cerdas?

Jika belum, yuk sama-sama belajar. Kyai Abah Muhdlor (Pesantren Luhur), pernah dawuh bahwa ibadah adalah latihan. Latihan untuk sabar, ikhlas, terus memperbaiki diri dan untuk mengenal Allah lebih baik lagi. Misal jika nilai ibadah kita sekarang masih 5, ayo kita terus latihan sampe 10. Tentunya latihannya dibarengi nambah ilmu. Karena ibadah tanpa ilmu -> tidak berarti #cmiiw

pray

Hidup di dunia cuma sebentar. Waktu kita pun cuma sebentar. Tapi target kita kalo bener-bener pengen jadi orang cerdas buanyaaak banget..
Pertama, jadi orang yang selalu ingat mati. Kalo kata Ust Suhadi di parenting kemarin, jadi anak muda jangan cuma bikin persiapan hidup, tapi juga persiapan mati. Hati kita nggak boleh terpaut sama dunia. Niat kita harus murni ibadah. Gimana caranya terus deket sama Dia, terus memperbaiki diri, memanfaatkan waktu sebaik mungkin, dll. Aduuh ane masih banyak khilafnya buat mikir beginian. Masih inget ga inget. Mohon bimbingannya teman-teman 😦
Kedua, nyiapin bekal buat kehidupan akhirat > kita kudu banyakin amalan sholih. Dan amal sholih nggak hanya sebatas sholat, puasa, zakat dan haji aja. Masih banyak sebenernya. Berbuat baik kepada sesama, mencegah kemungkaran, berkata jujur, dll juga termasuk amalan sholih. Tapi cukup kah waktu kita yang sebentar tuh buat ngelakuin semuanya satu per satu? Sendirian?
Ane rasa cukup tapi nggak maksimal. Trus gimana caranya biar maksimal?
**Salah satu caranya adalah dengan berjama’ah. Semua yang dilakukan berjama’ah insyaAllah akan berlipat-lipat pahalanya. Mulai dari kita ngajak orang lain, memfasilitasi and ngelakuin, udah dinilai sebagai amal sholih. 3 amalan dalam satu waktu. Nggak kerasa ya 😀
**Cara lain adalah dengan MLP –Multi Level Pahala. Apa ituh? Multi Level Pahala tu ngajak seseorang untuk berbuat baik hingga orang itu nglakuin hal apa yang kita maksud. Pahalanya bertingkat-tingkat. Misal: adalah seorang A yang baik ibadahnya berteman dengan B yang masih kurang ngerti ibadah. Kemudian A memberi ajakan yang menginspirasi B buat lebih baik lagi. Kemudian B terinspirasi buat berubah jadi lebih baik lagi dari ajakan si A. Dan saat B ngelakuin amalan itu, B dapet pahala. Begitu juga A!!
Dan semisal B menginspirasi orang lain, misal C. Kemudian C terinspirasi dan nglakuin itu. Maka nggak hanya C yang dapet pahala. Tapi B dan A juga. MasyaaAllah..
Tapi sebagai catatan, bukan kekuatan A yang bikin B terinspirasi, dan bukan kekuatan B yang bikin C terinspirasi. Semuanya tetep berasal dari Allah azza wa jalla 🙂

Sebagaimana hadits berikut.

riyadhulSo, nggak ada alesan buat males dakwah kan?
Karena setiap kita disini adalah saudara. Jadi sebisa mungkin kita saling tolong buat balik lagi kesana (baca: jannah) sama-sama. Kalo jatuh, bagun lagi. Jatuh, bangun lagi! Jatuh lagi, bangun lagiiii!!! Nggak ada alasan untuk jatuh selain waktu kita untuk dijatuhkan ke tanah telah tiba 😥
saudara

Setiap Muslim adalah Saudara

So, udah siap jadi orang cerdas? 😀
Mulai kapan belajar jadi orang cerdas? 😀
Kalo kata AA Gym, mulai saat ini, mulai dari yang kecil dan mulai dari diri sendiri.
Jadi, yuk mulai sekarang yuk, mumpung mau Ramadhan. Warming up biar ramadhannya nanti ndak kaget hehe. Dan moga kita disampaikan di Ramadhan tahun ini, dan mendapat fadhilahnya aamiin~~
Tapi, jangan sampai kita jadi golongan yang dinasihatkan oleh Sahabat Umar ini ya. Naudzubillah 😥

nasihat umar

Ayo perbaiki diri teruus. Belajar teruuus jangan sampe ngerasa bener sendiri. Saling ngingetin teruus. Gaul sama orang-orang yang selalu ngingetin kita sama Dia, bikin kita kangen sama surga dan bikin kita jadi lebih baik lagi. Moga kita jadi salah satu golongan orang cerdas, golongan yang dirindukan Rasulullah, yang ada di rombongan beliau dan mendapat syafaat beliau. Aamiin..

Allahumma sholli wa sallim ‘alaa Sayyidina Muhammad!!

Wassalamu’alaikum wr. Wb.

-ps: Mohon maaf jika ada salah dalam penulisan atau penafsiran, saya menunggu koreksi temen2. Mohon temen2 terus ngingetin saya terus ya. Mohon maaf juga buat semua salah dari awal kenal sampai sekarang. Syukran katsir 🙂
Comot2 > http://masuksurga.pusatkajianhadis.com/id/index.php/kajian/temadetail/441/allah-akan-memberikan-pahala-yang-sama-dengan-pelaku-kebaikan
http://cahsempi.blogspot.com/2012/05/orang-yang-cerdas-menurut-rasulullah.html

Advertisements

2 thoughts on “Sudah CERDAS kah kita? :(

  1. jasickaindri

    pengingat banget wid. yuk samasama memeprbaiki diri dan memperbanyak amalan untuk persiapan nanti. jazakillah 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s