not dust grains

Standard
Aku terjatuh dan tak bisa bangkit lagi
Aku tenggelam dalam lautan luka dalam
Aku tersesat dan tak tahu arah jalan pulang
Aku tanpamu butiran debu
Pasti mentemen udah tahu kan barusan lirik lagu apah?
Yap, butiran debu. Galau banget ya lagunya. Sebegitu berartinya kah si dia, sampe-sampe kalo kita  ditinggal jadi semacem butiran debu? Coba deh bayangin. Padahal Allah dengan jelas bilang kalo kite-kite tuh khalifah fil ardl. Gunung, awan and makhluk lain aja nyerah duluan pas dikasi tugas itu. Tapi kita, manusia, bisa menyanggupi. Hayooo.. masa kite yang dipercaya buat jadi khalifah fil ardl mau disamain sama sekedar butiran debu? Hehe
Alhamdulillah nih, kemarin dikasi kesempatan buat ketemu motivator keren –Setia Furqon Kholid. Itu tuh, yang biasanya ngeshare status-status jleb masalah cinta, masa depan, cita-cita, dll di facebook. Jlebnya nggak negative sih, positive malah. Memotivasi kita biar sadar kalo kita ni masih muda, masih banyak yang harus kita lakukan demi kebaikan kita. Bukan muda foya-foya, tua kaya raya, mati masuk surga. Tapi kecil disuka, muda penuh karya, tua bijaksana, mati masuk surga (Kholid, 2015) aamiin 🙂
Ada nih salah satu buku beliau yang kemarin dijadiin tema seminarnya. Udah tau?
Nih, aku kasih bocoran dah. Jengjengjeeeng~
Jangan Jatuh Cinta Tapi Bangun Cinta –ini mah udah judulnya hihi
Yap, Its all about love. Di umur-umur kita sekarang, pasti topic ini ngena banget ya. Tapi cintanya nggak sama pasangan jenis aja, sama orang tua juga. Udah penasarankah? Yuk cus~

cinta

Menurut penelitian, orang yang jatuh cinta itu 89,7% logikanya mati. Jadi nggak heran juga kalo lagu tadi bilang bagai butiran debu kalo ditinggal sama orang yang dicintai. Cinta. Emang, cinta adalah suatu yang fitrah, suatu yang indah dari Allah. Trus kalo kita lagi ngerasa cinta, what should we do?
Banyak dari kita (di tv juga banyak sih) yang memilih buat ngungkapin cinta pake cara yang kurang bener. Jadi cinta yang fitrah tadi berubah jadi musibah. Yang biasanya kita focus ngejar cita-cita, kita jadi lebih focus ke doi. Yang biasanya kita semangat belajar buat bahagiain ortu, jadi ternodai gara-gara ada doi. Yang biasanya rajin ibadah, perhatiannya jadi lebih ke doi –astaghfirullah. And masih banyaaak lagi. Kok bisa tahu gitu? Ya aku juga pernah ngerasa gitu tauk hihi.. kan aku juga only human 😀
Trus gimana dong?
Apa cinta sama orang lain itu nggak boleh?
Boleh kok. Boleh banget. Rasulullah SAW bersabda..
salam

cinta dengan salam

 Yap. Cinta di hadits tadi universal sih, semua muslim. Tapi sama aja sebenernya. Status lawan jenis yang belum halal, sama halnya dengan saudara sesama jenis kita. Sama-sama saudara. Jadi mestinya rasa cinta kepadanya berbatas, yaitu saudara seiman dan seislam. Ya I know, kita pemuda pemudi pasti mulai ada gejolak desir-desiran ghaib sama lawan jenis. Dan gpp juga ngerasa gitu. Yang nggak dibolehin tuh cara kita menyalurkan rasa cinta tadi. Pasti mentemen udah tau ya maksudnya gimana. Berat? Banget. Soalnya zaman sekarang udah kayak gini. Pergaulannya udah w.o.w banget. Bismillah ya, moga kita jadi generasi akhir zaman yang selamat aamiin..
Cara yang baik itu seperti apa?
Islam udah ngatur semua kok. Kalo kita udah siap buat ke jenjang selanjutnya, langsung cus dah ke walinya. Ngaps? Buat Bangun Cinta (re: nikah) 🙂 . W.O.W ya? Kalo zaman sekarang sih keliatannya gitu, soalnya mindset kita udah beda. Ada yang bilang kalo mau nikah kudu kenal deket  lebih dulu. Ntah pake pacaran, TTM-an, HTS-an, etc. Aku juga belum bisa bayangin sih gimana nikah sama orang yang belum kita tahu sebelumnya, soalnya aku juga belum nikah hehe #nokode 😀
Trus kalo belum siap gimana dong?
Ada yang bilang, yuk disimpen rapet-rapet dalam hati. Biar kita sama Allah aja yang tahu. Curhat ke temen gpp juga sih. Khususon buat minta nasihat kudu ngelakuin apa biar ga terjerumus ke lembah dosa 😉
Pernah baca kisah cintanya Sayyidah Fatimah sama Sayyidina Ali belum? Mereka berdua sama-sama cinta, tapi nggak ada yang tahu –sampe setan pun gatau. Keren? Bangeeet. Tapi Allah Maha Tahu kalo jodohnya Fatimah tu Ali, begitu juga sebaliknya. Jadi gimanapun ceritanya ya jadi aja. Kalo ngomongin urusan ghaib kaya gini emang rada susah ya. Agak ngambang gimana gitu. Tapi cuma satu jurusnya biar kita ga ngambang, Believe in HIM. Kita wajib mengimani. Kalo emang Allah udah nentuin si fulanah jodohnya si fulan, pasti nggak bakalan ketuker. Gimana pun alurnya, pasti bakalan jadi satu. Apa sih kuasa kita buat nuker-nuker jodoh? Kita nggak punya kuasa apa-apa. Allah Yang Maha Kuasa. Sebagus apapun plan yang kita bikin biar si doi jadi jodoh kita, nggak akan bisa. Begitu juga, serumit apapun jalan di depan kita, kalo kita jodoh pasti Allah bakal pertemuin. Skenario Allah tuh perfect. Nggak akan ada –dan nggak akan pernah ada, yang bisa nandingin. cmiiw deh hhe

10653651_10152607808248644_2415844918739257423_n

Sebenernya dari dulu masih agak ragu mau bahas beginian. Aku masih banyak kurangnya. Banyak khilaf kalo masalah hati gini. Tapi bismillah dah ya, yuk sama-sama perbaiki diri. Jangan sampe kita gadaikan waktu hidup kita di dunia buat nyalurin cinta kita ke jalan yang nggak bener. Soalnya waktu nggak pernah balik lagi. Jadi mending difokusin buat berkarya mumpung masih muda. Tapi semisal udah siap buat bangun cinta, monggo. Semoga hidup lebih berkah dengan adanya pasangan 😀
Ada pesen dari seminar kemarin. Buat akhwat (cewe), yuk perbaiki diri, cari ilmu tentang pernikahan, ilmu parenting, dll sedini mungkin. Plus target hidup, cita-cita, segera diwujudin. Kalo belum sampe terwujud, seenggaknya udah kita rencanain sebaik mungkin. Kenapa? Karena setelah kita nikah nanti tuh tanggung jawab kita bakalan bertambah. Nggak cuma ke anak, tapi ke suami pun juga wajib ngasi yang terbaik. So, yuk kita pantesin bener-bener. Niat mantesinnya jangan buat doi ya. Soalnya ntar kalo kita udah dapetin doi, takutnya ibadahnya udah gak bener lagi. Yuk bismillah lillaahi ta’ala. Moga siapa-siapa yang di samping kita nanti bisa bikin kita jadi lebih baik.  Bisa bikin kita tambah deket sama Dia. Trus bisa menggandeng tangan kita dan keluarga buat balik lagi ke kampung halaman, Jannah. Aamiin~
Buat ikhwan(cowo), pesannya, pantesin diri juga buat jadi imam yang baik fiddunya wal akhirah. Ilmu agamanya ditambah. Parenting juga perlu banget. Segera temukan passion. Segera mandiri, berpenghasilan dan bagus banget kalo sampe udah bebas finansial hhe. Karena tugas utamanya nanti kan ngasih nafkah ke keluarga. Jadi, semisal syarat tadi udah di kantong, cus dah ke rumah camer. Bismillah moga di kasih tiket ijo~ aamiin..
Masih buanyak banget sebenernya poin-poin di bukunya. Tapi biar lebih ngena, mending baca sendiri yak. InsyaAllah semua yang disampein di seminar, ada di bukunya. Aku punya nih bukunya. Kalo mau pinjem, monggo langsung hubungi contact saya 😀
20150412_134451

buku “Jangan Jatuh Cinta Tapi Bangun Cinta” -Setia Furqon Kholid

So lirik lagu tadi bisa diganti kan ya?

Aku terjatuh tapi bisa bangkit lagi
Aku tenggelam tapi aku bisa berenang
Aku tersesat dan ku tahu arah jalan pulang
Aku tanpamu tak akan pilu
Absurd tapi bermakna hihi 😀
Sekiranya cukup dah. Maaf ya kalo semisal aku kelihatannya sok gimana gitu. Aku juga masih belajar. Monggo kritik sarannya ya. Saling ngingetin and sebar kebaikan yuk. Biar kita bisa pulang ke surga bareng-bareng. Karena apa? Karena surga terlalu luas buat dinikmati sendiri hhe
Syukron ya udah baca. Semua yang baik disini murni dari Allah, kalo ada salah murni dari aku. Jadi maafkeun ya 🙂
annur-26

Q.S. Annur : 26

Advertisements

8 thoughts on “not dust grains

  1. Wah bagus banget tulisannya cyin. Aku dari dulu pengen bgt nulis ttg ini tapi ga jadi2, masi bersarang di draft hihi. Iyaa aamiin smoga qt bisa istiqomah di jalan yg benar ya. Saling mengingatkan satu sama lain 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s